Ketertarikan Perusahaan India pada Industri Film Telugu

industri

Saat ini, perusahaan korporat di India memberikan nilai lebih kepada industri film Telugu daripada Bollywood. Mahesh Babu Starrer ‘Athithi’ telah mengambil langkah inovatif dalam industri film Telugu yang telah menjadi salah satu pasar teratas di.

UTV Motion Pictures menginvestasikan sekitar Rs 20 crores untuk film tersebut serta menandatangani  di https://indofilm.co/ kontrak dengan Mr Mahesh Babu untuk film tambahan tanpa basa-basi lagi. Ini tidak akan menjadi contoh satu kali dari investasi perusahaan dalam film. Banyak sutradara generasi baru seperti Mr VN Aditya dan Mr Rajamowli ditutup oleh sejumlah perusahaan korporat untuk membuat kontrak untuk membuat film untuk mereka.

Seorang penulis film tua dan paling berpengalaman diduga telah mengikat sutradara remaja dan rumah film untuk menyajikan paket 10 film kepada perusahaan. Menurut sumber yang dekat dengan pengembangan dan percakapan Lini Bisnis, “Selain membantu industri menanamkan investasi yang sangat dibutuhkan, itu (perampokan perusahaan) akan memastikan pekerjaan yang dapat diandalkan bagi para teknisi di sini.”

Industri film Telugu menunggu bahwa awal pembiayaan perusahaan akan menunjukkan jalan menuju profesionalisme dan ketertiban yang ideal. Mr Chaitanya, anggota Asosiasi Penulis Film AP, merasa “Perusahaan tidak berinvestasi demi investasi. Mereka berinvestasi hanya setelah melakukan uji tuntas. Mereka membawa teknik produksi dan manajemen modern, sambil memperluas cakupan pasar. ”

Serta, perusahaan membawa dimensi baru dan unik untuk pemasaran promosi film. Saluran UTV Thumb Up telah menggunakan Mahesh Babu dari Athithi untuk mendukung film dan koktailnya.

Kepentingan perusahaan dalam industri film Telugu adalah karena berbagai alasan. Terlepas dari kenyataan bahwa industri Hindi atau Bollywood mengarahkan dalam hal anggaran, industri film Telugu menempati urutan pertama dalam jumlah film yang diproduksi. Ini menghasilkan 245 film pada tahun 2006, setelah itu Bollywood dan Tamil memproduksi masing-masing 223 dan 162.

Menurut laporan sumber, “Studi FICCI-PricewaterhouseCoopers (PwC) pada industri hiburan film dan media India mematok ukuran industri pada Rs 11.200 crore pada tahun 2008 dibandingkan dengan perkiraan Rs 8.450 crore untuk tahun 2006.”

Bukan hanya pendapatan box-office yang menarik bagi perusahaan. Menariknya, pendapatan dari selain box-office seperti pembukaan di luar negeri, video rumah dan audio meningkat dari hari ke hari.

Penelitian FICCI-PwC menghitung kira-kira bahwa pembayaran dari pendapatan box-office domestik akan turun menjadi 68 persen dari seluruh koleksi pada tahun 2011 dibandingkan dengan 78 persen pada tahun 2005. Sebaliknya, divisi home video terputus hanya pada 6 persen pada tahun 2005 dan diperkirakan menyumbang setidaknya 14 persen.

Presiden Dewan Produser di Kamar Dagang Film AP, Mr Tammareddy Bharadwaja, mengungkapkan “Produser harus melihat melampaui aliran pendapatan tradisional (pendapatan box office). Ada bidang lain yang terbuka.” Mereka seharusnya menyadari lebih jauh dari hak audio, melalui saluran FM yang semakin menjulang, menggunakan lagu-lagu film sebagai pemasok utama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.