Cara Membuat Testimonial Yang Sempurna Untuk Produk Anda

Testimonial

Bukti sosial adalah bagian penting dari setiap proses penjualan – Anda harus membuktikan kepada prospek bahwa produk Anda berfungsi (bantu mereka mendapatkan hasil yang mereka inginkan) sebelum mereka akan mempertimbangkan untuk membeli. Ada tiga cara untuk melakukan ini secara online (tentu saja Anda harus melakukan semuanya):

Membagikan cerita situs taruhan bola resmi (seberapa banyak Anda berjuang dengan kehidupan, bisnis, kesehatan, dll … diikuti dengan kisah Anda menemukan solusinya, dan kemudian hasil yang Anda dapatkan sejak menemukan rahasianya)

Basis Media Kipas Media Sosial (Komentar blog, penggemar Facebook, pengikut twitter, dan pelanggan YouTube semuanya berfungsi sebagai bukti sosial)

Testimoni (Kisah sukses dari orang-orang yang mendapatkan hasil fenomenal dari program / layanan Anda)

Pada artikel ini kita hanya berbicara tentang membuat testimonial. Praktik umum untuk membuat testimonial di ruang pelatihan dan berbicara adalah untuk mendapatkan kutipan dari pelanggan masa lalu yang berseri-seri tentang betapa menakjubkan produk Anda – dan bagaimana segala sesuatu dalam kehidupan mereka sempurna. Anda melihat kutipan seperti, “Saya tidak pernah berpikir hal-hal bisa begitu luar biasa.” Atau, “ini adalah keputusan terbaik yang pernah saya buat!” Sekarang, sama sekali tidak ada yang salah dengan itu. Tapi pikirkan dari mana prospek itu berasal …

Salah satu hambatan terbesar yang harus Anda atasi secara online adalah ketidakpercayaan. Dan orang-orang sebagian besar skeptis terhadap kutipan acak, sempurna, bahkan kutipan yang memiliki nama lengkap orang, kota asal, dan gambar. Mari kita hadapi itu, Anda dapat naik gambar Google dan merobek foto lama dan menampar nama dan kota di sana.

Jadi, inilah formula yang bisa membuktikan kesaksian sempurna. Orang yang Anda tampilkan perlu membagikan lima poin:

Apa yang mereka skeptis sebelum membeli.
Apa yang membuat mereka memutuskan untuk membeli.
Bagaimana rasanya melalui program ini.
Hasil yang mereka dapatkan sejak saat itu.
Siapa yang akan mereka rekomendasikan juga.

Jadi sekarang, alih-alih hanya berseri-seri tentang betapa hebatnya Anda (pelatih), mereka menyuarakan beberapa kekhawatiran yang sama yang mungkin mereka miliki dan kemudian menunjukkan mengapa mereka menyingkirkan kekhawatiran itu, seperti apa rasanya menjalani kursus. , bagaimana hal itu mengubah hidup mereka, dan memenuhi syarat prospek dengan membagikan kepada siapa mereka merekomendasikannya. Perhatikan bagaimana ini adalah kisah linier, bukan hanya sekadar omong kosong.

Cara menyajikan testimonial:

JANGAN menyebutnya sebagai testimonial. “Testimonial” terdengar penjualan dan ini adalah kata penghenti bagi Google (yaitu menggunakan kata ini akan menurunkan peringkat Anda pada pencarian Google yang menghasilkan lebih sedikit prospek). Alih-alih memanggil mereka “Kisah Sukses” atau “Studi Kasus”

Leave a Reply

Your email address will not be published.